Jakarta (12/02) Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan, Densus 88 Antiteror dan intelijen Polri tengah mendalami latar belakang Suliono, pelaku penyerangan Gereja Santar Lidwina, Sleman, Yogyakarta.

Dari hasil pendalaman sementara, Suliono pernah berada di kantong-kantong teroris, seperti Sulawesi Tengah, Poso dan Magelang.

Dan ada indikasi kuat yang bersangkutan ini kena paham radikal yang prokekerasan,” ujar Tito di kompleks Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (12/2).

Tito mengatakan, Suliono pernah membuat paspor untuk berangkat ke Suriah. Namun, ia tidak berhasil berangkat ke sana.

Akhirnya, Suliono melakukan aksi di Indonesia untuk menyerang kelompok tertentu.

Oleh karena itu, kita lihat yang bersangkutan sangat mendekati bahwa dia sosok yang radikal,” kata Tito.

Namun, hingga saat ini belum diketahui apakah Suliono merupakan lonewolf atau bekerja sendiri dalam aksinya tersebut.

Polri, kata Tito, enggan terlalu dini berspekulasi mengenai motif pelaku menyerang jemaat Gereja Santa Lidwina.

Tito meminta masyarakat untuk tenang dan menjalankan aktivitas seperti biasa. Polri menjamin keamanan masyarakat dan berupaya kejadian serupa tak terulang.

[teks timnewsroom]

SHARE