Empat Pianis Muda Indonesia Akan Tampil Di New York

99
iradio serbaserbi NYC

“Penampilan mereka di Carnegie Hall ini merupakan bagian dari penghargaan yang mereka dapatkan ketika meraih kejuaraan tahun lalu,” kata pembimbing para pianis muda, Sienny Debora, kepada Antara, sesaat setelah para pianis menunjukkan kebolehan mereka di Konsulat Jenderal RI di New York akhir pekan ini.

Para pianis yang berusia tujuh hingga 17 tahun itu akan tampil pada hari Senin atau Selasa waktu Indonesia.

Keempat pianis tersebut terdiri atas Michelle Harianto (7), Janice Carissa (14), Rui Fernando (15) dan Ryan Fergusson (17), akan tampil dalam konser bersama para pianis muda dari berbagai negara yang juga menang di kompetisi American Prot√©g√© itu.

American Prot√©g√© adalah organisasi di Amerika Serikat yang berupaya mendorong musisi-musisi muda untuk meningkatkan kualitas bakat musik mereka.

Menurut Sienny, dalam konser hari Senin Janice dan Ryan –yang merupakan kakak-beradik– akan berduet membawakan lagu “Cuban Overture” karya pencipta lagu asal AS, George Gershwin, Rui akan memainkan “Asturias” (karya komposer Spanyol, Isaac AlbÔøΩniz), sementara Michelle akan membawakan lagu “Arabesque I” (karya komposer Perancis, Claude Debussy).

Selain itu, Janice dan Ryan juga akan tampil secara tunggal, masing-masing akan membawakan “Piano Sonata 2” karya komposer Australia Carl Vine dan “Sonata No 1” oleh komposer Polandia Henryk G√≥recki.

Pada malam ramah tamah di KJRI New York pada Jumat malam, Michelle, Janice, Ruiz dan Ryan, yang semuanya berasal dari Surabaya, tampil masing-masing membawakan dua hingga tiga lagu.

Berlainan dengan lagu-lagu yang akan mereka bawakan di Carnegie Hall –yang menurut Sienny lebih sulit, nomor-nomor yang mereka mainkan di KJRI cenderung lebih mudah dikenali masyarakat luas, dari lagu daerah seperti “Gundul Gundul Pacul” hingga lagu pop “A Thousand Years” yang diaransemen secara berbeda.

Pada acara ramah-tamah itu juga hadir dua pianis klasik Indonesia yang bermukim di New York, yaitu Aryo Wicaksono dan Ferdy Tumakaka, yang kemudian didaulat untuk juga menyumbangkan permainan mereka.

“Situasinya “fun” jadi kita senang senang saja ketika harus main,” kata Janice ketika ditanya perasaannya ketika tahun lalu mempersiapkan diri untuk mengikuti International Music Talent Competition.

“Awalnya sih sempat merasa tegang, tapi karena sudah cukup sering main di depan orang, akhirnya jadi biasa,” tambah Ryan.

Ada pun Michelle dan Ruiz hanya tersenyum malu-malu ketika menjawab pertanyaan yang sama.

Lewat video Para pemenang International Talent Competition, termasuk Janice, Ryan, Michelle dan Ruiz, dipilih dewan juri melalui video yang mereka kirimkan.

Seperti yang diungkapkan di situsnya, American Protégé kemudian mengundang para pemenang pertama, kedua dan ketiga untuk tampil beberapa bulan kemudian di Weill Recital Hall-Carnegie Hall, New York.

Pada International Music Talent Competition 2012, Janice Carissa memenangi “Star Performer Award” dan Ryan Fergusson mendapatkan “First Place and Judges’ Favorite Award”.

Keduanya, yang tampil dalam format duet, juga meraih “First Place and Judges’ Distinction Award”.

Ada pun Rui Fernando dan Michelle Harianto sama-sama dinobatkan sebagai “First Place Winners”.

Tidak hanya tahun lalu, Michelle Harianto juga mendapatkan kemenangan kategori yang sama untuk tahun ini.

Sumber : Kantor Berita ANTARA